* Broadcastindo.com

Custom Search
Penyedia Layanan Hosting dan Domain Ponorogo

Komunitas Online Terbesar di Ponorogo

Penulis Topik: Mosok Arep dadi TKI terus..  (Dibaca 10917 kali)

0 Anggota dan 1 Pengunjung sedang melihat topik ini.

Offline GSAdjie

  • Moderator
  • **
  • Tulisan: 262
  • Reputation: +10/-0
  • Jenis kelamin: Pria
  • Lahir.. Belajar.. Berjuang !!
Mosok Arep dadi TKI terus..
« pada: Maret 13, 2008, 06:32:00 am »
(Attention : Cerita ini hanya fiktif belaka. Bila terjadi kesamaan nama, lokasi dan kejadian.. anggap aja sebagai Rahmat dan Berkah dari Allah SWT.. Amien..)
[/i]

Namanya Safruddin bin Moch. Anwar..
Usiane mungkin sekitar 36 tahunan, anak 1 , istri 1

Lahir dari keluarga sederhana di pinggiran kota ponorogo

Menikah dalam usia yang cukupan, 31 tahun..

Secara ekonomi memang belum benar2 dibilang siap nikah..
Namun 'panggilan' untuk menikah dari Allah sudah menggiringnya untuk berhalalan thoyiban dengan Nunung Sri Rejeki, istrinya, 27 tahun.

Sah menikah.. 2 tahun, lahirlah si buah hati - Rifky Pradana Syahputra Udin (Koq pake nama udin segala sih.. he.he.. jenenge juga cerita rekayasa..)

EKONOMI-DUIT-ARTO-..atau apalah sebutan Rupiah itu.. membawa Safruddin menjalani berbagai macam lakon, profesi dan peristiwa.
Gak terhitung lagi..

Lulus STM di bilangan kota Ponorogo..
Udin (panggilan akrab beliau..he.he.. =beliau koq, udin ?.. walah, nyapo to??)
Udin awali jalan mencetak rupiahnya sendiri dengan melamar kerja di bengkel motor pinggir jalan di kawasan Tonatan.
Bengkel Vespa.. dan motor2 tua lainnya, jadi bagian kerjanya tiap hari..
hari2 berjalan.. bulan berganti.. meski belum genap 1 tahun dilewati..

Tuntutan hidup, kebutuhan diri yang terus bertambah, angan2nya.. membawa udin terlempar lagi ke 'belantara' profesi 'cari duit' lainnya..
Masih di kota Reog.. kalaupun lebih jauh mungkin disekitar dlopo atau Mlilir gitu.
..dari bengkel ke bengkel motor.. jaga wartel..kerja- sama temen yang jual mie ayam di sekitar pasar dlopo.. atau jadi sales bumbu dapur ke kios2 di pasar mlilir sana.. sampai pernah dia nekat jadi debtcollector alias tukang tagih hutang di salah satu KSP.
Maklum badan udin termasuk berotot.. punya jurus silat yang cukupan lah..
Hitung punya hitung.. gaji 500 - 600 bahkan hampir 1 jt sebulan pernah Udin rasakan.
Cukuplah.. untuk masa itu..
Beli HP second2an.. isi pulsa rutin.. makan.. ngopi.. karo mbantu2 pak'e mbok'e dan bantu spp adikke', nora-yanto.

Tibalah saatnya.. Udin menikah.. menjadikan Nunung, kekasih pujaannya halal bagi dirinya. Prosesi nikah yang serba biasa.. Asal sah dan tiap hari bisa ketemu karo nunung.. halal lagi !. .. weleh, kurang apa gusti Alloh sama Udin kalau sudah seperti itu.
Gak neko2.. satu permintaan itu saja dikabulkan Gusti Alloh, dunia rasanya sudah jadi milik Udin..
Nunung, arek etan Gontor itupun sueneng banget sama udin..
Bahagialah pasangan 31 dan 22 tahun ini..
Beda usia 5 tahun bagi mereka.. rasanya ideal banget.. seperti yang mereka baca di majalah2 dulu.
Udin-Nunung Nurjanah (eh.. koq nurjanah.. sopo kuwi jenenge nunung.. lali aku.. ha..ha)
mereka berbahagia.. doa penghulu di ijab kobul seminggu lalu, kobul beneran..
Alhamdullilah.. Udin dan Nunung seneng banget..
Tak ada duka.. nestapa.. apalagi huru-hara (he.he..) di bulan2 pertama keluarga muda ini.
Udin terus berdoa.. agar hari2nya kedepan.. seperti hari2 yang dia lewati sekarang ini. Cuma seneng.. seneng.. bahagia.. penuh cinta.. gak kenal susah.. enak terus lah pokoke..

Tapi hidup terus berjalan..
Manusia kadang lupa bahwa mereka telah menjalani pernikahan.. membina rumah tangga.. sebuah gerbang dari berbagai peristiwa didalamnya harus (mau tak mau) dijalani.
Udin berdoa agar hanya peristiwa menyenangkan dan sukses saja yang ia akan jalani bersama nunung didalam perkawinannya nanti..
Ups.. enak banget luh ! (begitu kira2 kata Gusti Alloh.. he.he)

Lupa ya.. kalo dulu pernah susah juga.. ngelapi busi2 kotor di bengkel, cuci mangkok2 mie ayam, atau ngideri omah2 buat nagihi utang KSP..

Udin berusaha berontak dengan terus berdoa..
 Tapi doa pun tak cukup..
Karena masalah dan ujian adalah bagian dari dalam bahtera rumah tangga tiap manusia.
Lari.. berarti Pengecut..
Mundur.. berarti Ingkar Janji Ijab Kobul..
Maju.. Fuhh.. ada apa ya kira2 didepan pernikahan saya ini nantinya (begitu terus udin berfikir)

Sementara Nunung senantiasa tersenyum.. bendino.. rupanya 'kenyang' oleh cinta Udin yang luar biasa.. The Power Of Love, omonge celine dion.. Udin memang penuh cinta sama nunung ..

Bulan demi bulan berjalan..
Satu masalah menghampiri.. Udin bisa menangkalnya, laksana jurus 28-nya untuk menjatuhkan musuh.. ciat.. tuntas lah masalah.
Udin berfikir :.."nek soal masalah istri yang cemburuan.. ah, kecil.. cil..cil.."
Hayo opo maneh masalah sing arep tak hadapi..
hmm.. udin memang sudah berubah dengan pernikahan ini.. nalurinya sebagai kepala keluarga memang telah membuatnya lebih dewasa..

Soal uang belanja.. kosmetik istri.. tagihan listrik.. tuku klambi.. makan sehari2.. ajak jalan2 istri dan adik2nya.. bisa diatasinya dengan gaji mingguannya di KSP.
Profesinya sekarang (masih) debtcollector di KSP..
Tapi bersama Nunung dihidupnya sekarang.. tak ada lagi kelesuan dihari2nya.
Ngopi bersama teman2nya seperti dulupun sudah jarang dia lakukan..
Lebih baik Ngopi bareng Nunung katanya.. Ngopi plus..plus.. gratis dan halal lagi..
Udin.. Udin.. Senengnya !!

Bahkan hingga akhirnya Udin harus keluar kerja dari KSP-nya.. karena bangkrut. Udin pun rela menerima tawaran jadi Satpam disebuah pusat perbelanjaan di ponorogo.
"Memang orang seperti Udin nasibnya bagus terus".. begitu gurauan seorang temannya.

Nunung pun tak pernah malu .. Udin pujaan hatinya, tiap hari harus pakai seragam putih-biru.. plus bawa peluit. Asal The Power Of Lovenya tetap untuk diriku, batin Nunung.

Duh.. Udin.. Beruntungnya Dirimu..

Cerita berikutnya .. seperti dalam cerita keluarga2 lainnya di ponorogo..
Bangun tidur.. sarapan pecel.. ngopi bareng istri.. ngobrol sebentar.. berangkat kerja.. kerja.. guyonan.. kerja lagi.. pulang kantor (kantor?.. ngono-lah pokoke..).. lepas baju.. leyeh2.. ngopi lagi (buatan Nunung).. Sholat Maghrib di musholla.. Dinner bareng Nunung, plus adik2e, Bapak lan Mbok'e Udin.. Sholat Isya.. Leyeh2.. Ngobrol.. Ngopi Lagi.. terus bobo deh.. karo Nunung, minus adik'e, bapak lan mbok'e tentu.. he.he

2 tahun hidup Udin benar2 beruntung.. Jalan yang ia lalui di bahtera rumahtangganya ternyata jalan yang cukup mulus..
Gak salah.. Bapaknya Udin dulu memilih Pak Modin Usman Rohmat, untuk baca doa ijab kobul.. ternyata doanya beliau benar2 manjur.. Alhamdulilah..
Entah apakah ini ada hubunganya ?? (ha.ha.. namanya juga cerita..)

Lalu.. jalan yang terjal pun akhirnya harus udin lalui..
Allah Mengujimu dengan Ketakutan dan Pengharapan, din..

Nunung hamil.. Udin di pecat karena dinilai lalai kerja, sehingga supermarketnya sering kemalingan, bapaknya udin sakit2an dan butuh uang untuk berobat.. tagihan motor supranya di Adira, masih..28 bulan lagi, adik2nya belum bayar spp.. kambing yang dipeliharnya mati mendadak semalam, tetangganya nagih hutang 2 bulan lalu, hpnya hilang, konco2nya sudah banyak yang hilang (karna jarang bertemu..), SIM seminggu lagi sudah mau habis, rumah bocor.. karena musim hujan belum selesai juga..
Udin merasa sial sekarang..
Udin Lupa dengan kesenangannya dulu yang pernah ia dapat selama ini..
Keberuntungan dan Kebahagiaan yang dulu sering menghampiri, bagi Udin hapus begitu saja dengan cobaan tadi..

Udin Lupa kalau Allah mengujinya..
Udin Lupa kalau Allah sudah bilang 'qunfayakun !!..' maka sekejap itulah cobaan dan masalah itu datang.. sama seperti kesenangan.
Udin lupa kalau semua itu hanya pergiliran.. seperti siang dan malam.. seperti pecel dan soto ayam.. hidup toh hanya senda gurau belaka..

Udin menggerutu..
Dia berharap cobaan ini cepat pergi..

Tiba2 dari radio GOONGFM yang dia putar dikamarnya sore itu, suara KH Ma'ruf Islamuddin yang berceramah bercerita tentang pribadi manusia..
Kata pak yai tadi :
"..manusia itu makhluk yang tidak pernah bersyukur.. sering lupa karo karunia Allah yang telah ia dapat.."
"..manusia mengira Allah meninggalkannya.. membencinya.. dan menyesatkannya.."
"..padahal 99% kenikmatan yang telah manusia dapat, lupa untuk disyukuri.. dan 1% cobaan yang datang selalu di bencinya.."
"..manusia hanya ingin hidupnya diisi dengan kesenangan..bahagia terus.. lalu kapan pergiliran itu datang.. kapan waktunya cobaan..masalah..azab.. itu datang?.."
"..lalu kenapa hanya manusia yang mengeluh.. kenapa langit tak mengeluh juga, karena ada pergiliran siang dan malam di antariksa kita.."
"..dasar manusia sombong !.. "

Der !.. Udin seperti terkejut atas ceramah sore hari di radionya itu..
..apakah aku manusia sombong, batinnya.

Aku memang tak rela.. musibah datang dihidupku..
Aku mau selalu beruntung..
dan soal pergiliran siang-malam, sial-senang, bahagia-derita, hitam-putih, abang-ijo.. mboh !.. aku ra' ngurusi..
Sing penting aku seneng..terus.

Tapi percuma saja.. Udin membatin..
Ini cobaan dari Gusti Alloh koq.. Pemilik Alam semesta ini semua.. pengatur hidup kita..
pemilik roh yang ada dalam diri kita..

Emangnya Udin siapa ?.. punya kekuatan apa untuk menolak pergiliran itu..

Siapa Luh..!!!

Udin cuma cengengesan.. eh, iya juga ya.. aku meski jawara silat.. tapi apa dayaku hadapi tsunami, banjir, lonsor, mati..
aku bagai lalat.. kecil.. dibanding kekuatan Allah..

Udin hanya bisa pasrah.. setelah peperangan batinnya..
untuk berontak pada cobaan ?
berontak pada ujian Allah ?
Berontak din?
Berontak?
Yakin?.....?
Kakakakakak....

Malam dilalui udin dengan pikiran melayang..
Nunung sudah 8 bulan mengandung..
Tak menarik lagi untuk dilihat..
(Ini Ujian Juga Din.. Eling !)

Dan besok aku harus cari uang buat nyaur utang tonggo..
(Ini Juga Ujian, Kang..!)

Besok aku juga harus cari kerja..
(Ini Ujian Juga, Kangmas..)

Besok harus kubur kambingku.. hiks..
(Ujian kang..)

Harus kesekolah adikku.. minta waktu bayar spp..
(Ujian..!!)

Besok aku..mmm.. aku... ngapain dulu ya..
(zzz...zzzz.... grookk.... Udin capek dan tertidur..)

                                      xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

Kualalumpur, 10 Maret 2007

Bangun tidur.. agak kesiangan hari ini.
Udin melirik jam di dinding bedeng-nya..
set.. sudah jam 11 lewat..
Bergegas udin merapikan tempat tidur tripleknya..
sarung dan sajadah bekas sholat tahajud-nya semalam..segera dilipatnya.
Udin.. melangkah ke kamar mandi dibelakang bedengnya.
Sepi..
Air keran diputarnya..
cuci muka, gosok gigi dan buang hajatnya..
selesai.. di kenakan sandal jepit warna birunya..
melangkah lagi ke arah bedeng.. sambil melirik ke arah depan proyek pembangunan di depan bedengnya..
puluhan teman kerjanya sedang lahap menyatap nasi bungkus dibawah atap proyek.
perut udin keroncongan..

Berganti pakaian kerja.. mengucap Bismillah.. Melipat Foto Nunung dan Putranya, dan dimasukkannya ke saku baju abu2nya tadi.

Segera, udin bergabung bersama kawan2nya tadi.. mencomot sebungkus nasi bungkus jatahnya siang itu.. memakannya dengan lahap.. seperti yang lain.

Bersenda gurau.. membakar rokok marlboronya..
Mengkhayal lagi tentang Nunung dan Rifky, anaknya.. yang kini 3 tahun.
Tak lama.. karna mandor Sulaeman.. memanggil para pekerja tadi.
Alas las.. bor.. besi2.. diangkat kembali..
seperti kemarin.. dan kemarin dulu..

Begitulah hari2 udin sekarang..
Kota Kualalumpur.. jadi lakon Udin untuk menjalani Ujian Allah selama ini pada bahtera rumahtangganya..
Kuala Lumpur yang panas di bulan maret ini..
Keringat udin menetes.. dibalik helm kerjanya.. desingan mesin las.. memercikkan api2 kecil..
Keringat udin menetes.. meresap sampai dibalik kantong bajunya.. membasahi foto nunung dan rifky..
seolah udin ingin berbagi pekerjaan dan lelahnya bersama belahan jiwanya itu..

Allah mengujimu din..
Bumi Allah Itu Luas..
Kualalumpur itupun Bumi Allah..
Tuhan yang selama ini Kamu sembah..
Jadi Tukang Las.. itu hanya kepingan peristiwa yang harus (mau tak mau) kamu jalani..

Udin merasa tenang sekarang..
Diatas ketinggian 20 meter kakinya berpijak untuk mengelas besi2 kokoh gedung..
Udin mengucap Allahu Akbar.. Aku rela ya Allah..
Aku Rela Jalani Cobaan dan UjianMu ini ya Allah..
Percikkan Api dari Mesin Lasnya..
Udin menyeka keringat.. dan membuka helm besinya.. sekedar membasuh keringatnya.. sambil menyebut 2 nama belahan jiwanya.. Nunung.. Rifky.. aku kangen..
Lalu Mesin itu memercikkan api2 kecilnya lagi..
Nunung.. Rifky..
Allahu Akbar..

3 tahun sudah.. udin berada di kota ini..
Keyakinan udin.. hanya pada Keputusan Allah..
Pasrah dan jalani apa yang akan Allah beri..
Gak neko2.. Asal berada di jalan yang lurus..
Berkah dan di ridhoi..

Semalam Nunung telpon..
Mengabarkan soal Rifky.. makam Bapaknya Udin yang akan di semen.. Ibunya.. Adiknya yang naik kelas.. tabungan Udin di BNI 46..
Alhamdulilah sudah 83 Juta Uangku di Bank..
Terimakasih Ya Allah..
Inikah Pergiliran Itu..
Inikah maksud semua peristiwa itu..
Udin menangis sejadi2nya.. di sajadah lusuhnya..
Terimakasih ya Allah..
Udin.. jawara silat ponorogo itu.. terisak2.. bersujud..
Kalah akan Kuasa Allah Yang datang padanya..
Inilah Arti hidup Udin sesungguhnya..
Inilah Jawaban Allah itu..

Ternyata kambingku yang mati dulu.. hanya cobaan
Ternyata hutang tonggoku 150 ribu dulu.. hanya senda gurau Allah
Ternyata kehamilan Nunung.. berkah buatku..
Ternyata.. ternyata.. Allah Itu Baik..
Masya Allah.. Kenapa aku membenci nama itu dulu..

Udin Merasa malu malam itu..
tak berani ia menatap ke atas.. seolah Allah memelototi atas kesombongannya dulu..
padahal jika Udin menatap keatas.. Udin akan tahu jika Allah Tersenyum..
Bukankah Allah Maha Pemurah dan Penerima Tobat ?..

                               xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

Ponorogo, 12 Maret 2008

Warung kopi etan sarpon..
Udin cangkrukan bareng bolo2nya dulu..
wiwit, lopo, agus, heru, badak.. melepas kangen..
cerita pengalaman apa saja..
sudah 3,5 tahun udin gak jumpa mereka..

jam sudah menunjukkan pukul 21 malam..
Udin pamit.. diiringi senda gurau temen2nya..
"..yo..yo.. ngerti aku, sing kangen bojo.. ha..ha...."
"yo wis.. muleh kono.. salam yo, karo nunung.."

Motor Tiger merah itupun meluncur kearah barat..
Udin tersenyum manis.. dibalik helm merahnya..
Ah.. aku sedang menerima pergiliran bahagia sekarang..
Entah sampai kapan.. pergiliran ini dimulai lagi..

Tiger merah itupun meluncur mulus.. maklum keluaran terbaru.
Gagah dan klop Udin menunggangi kuda besi tadi..
pas potongannya.. laksana mimi lan mintuno.. ha.ha.ha

Dirumah.. Nunung sudah menunggu manis..
Rifky sudah tidur.. begitu juga orangn rumah lain..

3 tahun lebih udin meninggalkan wanita yang dicintainya ini
dan kini pergiliran Allah itu sudah membawanya kembali..

Kemarin.. Udin sempat pinjam buku agama milik tetangganya..
ceritanya menarik.. soal pergiliran dalam hidup..
Ternyata Allah bisa melambatkan pergiliran bahkan menukarnya..
tapi belum sempat udin melanjutkan membaca buku tadi

Udin masih sibuk dengan Nunung dan Rifky, anaknya..
Apalagi.. Masya Allah, Nunung sekarang bersikap bak penganten baru lagi..
Fuh.. untung Udin jawara silat.. ha..ha. (apa hubungannya?..)

Sempat Udin berkelakar saat kerabatnya menjempunya dibandara Juanda saat ia kembali dari Kualalumpur, 2 minggu lalu..
"..lha, omongmu arep 5 tahun neng kono, din..?"
"..ah, wis cukup lah, pak lek'.."
"..kangen anak-bojo.. he.he.he"
"..duwit ra enek entek'e nek dituruti.." Udin menjawab sekenanya..

Tapi malam hari itu.. selepas Nunung Tertidur pulas..
Udin Mengamati lagi kata2nya tadi..
DUWIT GAK ADA HABISNYA KALAU DITURUTI.. Keinginan manusia memang tak terbatas.
tapi untuk berusaha di ponorogo..
kira2 usaha apa yang akan aku jalankan nanti..
mosok arep dadi TKI terus..

Bayangan Udin kemana2..
Buka Konter HP.. dah banyak.. bukan menjamur.. tapi dah jamuran malah.. okeh..
Buka Warung kopi..? .. dah jamuran juga..
Buka PJTKI..?.. jamuren juga..
Buka Air minum isi ulang..? .. gak pengalaman aku..
Buka warung..? .. di utangi tonggo piye?..
Buka Panti Asuhan..? .. itukhan bukan usaha..
he.he.he
Buka Luwes 2..?.. Busyet, piro ya biayane kira2..
Buka UdinMode?.. Nyaingi Posmode ngono..
Buka Radio FM?.. kalee ya.. ha.ha..
Aha.. buka KSP Ajaaa.. Fuh.. Mbungani duwit??..
Terus buka apa??..

Disaat kediaman Udin..
Tiba2 Nunung bersuara.. "..Mas din.. tulung Jendolone dibuka mas.. panas.."
Aha.. BUKA JENDELO AJA.. kata Udin.. ha..ha..

Lalu Udin berfikir lagi..
Ah.. sudah lah, Biar Allah yang menuntun Saya..
Akan kemana lakon ini berlanjut..
Toh, 3 tahun yang lalu.. seperti malam ini juga kondisiku..
dan esok harinya.. Allah menuntunku..

Udin kebelakang..
Ambil wudhu.. Sholat malam..
Berdoa.. katanya : "..Ya Allah saya pasrah.. Saya serahkan semua cerita hidup saya ini hanya pada Engkau.. Sutradara Terbaikku.. dan saya siap menjalani apapun yang ENGKAU tuntunkan nanti.."
Semoga ada jalan untuk saya.. Ada kemantapan hati saya..
karena saya hanya makhluk kecil ciptaan mu.. saya pasrah ya allah..


                                                                     New York, 12 Maret 2008
                                                                        Gunawan Sapta Adjie
                                                                     (senior member dong..!! please)
                                                                             ha.ha.ha..



PS : Sedulur, kira2 ada potensi usaha apa nih di PO.. agar para Udin2 di LN bisa dapat kepastian usaha saat pulang nanti..
Dan gimana tulisan2 saya di web ini..
Mohon maaf kalau gak berkenan ya..
cuma ini yang sementara bisa dalem berikan buat ponorogo tercinta..
maju terus forum POZone..



                   

                         
 


Offline SD_PMG_PRADJA

  • TUKANG BECAK
  • ***
  • Tulisan: 413
  • Reputation: +23/-2
  • Jenis kelamin: Pria
  • Mancal Becak Ayehhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh
Re: Mosok Arep dadi TKI terus..
« Jawab #1 pada: Maret 13, 2008, 07:34:39 am »
hehhehehhe  :D

di ponorogo saya kira masih banyak untuk membuka lapangan pekerjaan ...
hanya tergantung pada pribadi masing2..... kebanyakan orang mencari kerjaan  bukannya membuat lapangan kerja...dan orang gak mau berusaha untuk pikir panjang merintis dari bawah .. hanya tau ... hasil ...cepet balik modal dan tak mau menunggu lama maunya yang instant .. kek bikin mie    heehhehehe
kalo nurut saya seh lebih baik berpikir dulu kalo mo usaha .... usaha apa yang kiranya bisa bertahan dalam jangka panajangnya ... bukan instant  hehheheh
segitu dulu bung .... adjie ... kapan2 sambung lagi pake lem / isolasi wehhehehehhe :pentung_sendiri: :pentung_sendiri: :s44: :s44: :s44:

 

Offline Mr.Gun

  • Mesin Tempur
  • *****
  • Tulisan: 109
  • Reputation: +1/-0
  • Jenis kelamin: Pria
  • ayo beraksi
Re: Mosok Arep dadi TKI terus..
« Jawab #2 pada: Maret 13, 2008, 11:17:18 am »
emang betul hidup di negara orang memang susah.jadibuat po.lov klo mau jadi tki itung2 dulu yaaaaaaaaaaaaaaaaa.jangan sampai nanti menyesal

Komunitas Online Terbesar di Ponorogo

Offline taro

  • Moderator
  • **
  • Tulisan: 460
  • Reputation: +3/-0
  • Jenis kelamin: Pria
  • Turn off your TV read the book !!!
    • Toko Buku Murah dan Mudah
Re: Mosok Arep dadi TKI terus..
« Jawab #3 pada: Maret 13, 2008, 02:09:10 pm »
Biarpun jadi TKI/W asal bisa memanfaatkan dengan baik, pastinya pengalaman hidup di negeri orang yang notabene lebih maju drai Indonesia bisa menularkan ilmu yang di dapet dari sono....

sayangnya kebanyakan TKI/W kita begitu balik ke Indonesia semangatnya balik lagi ke semula, akhirnya kalo uang dha habis balik lagi ke luar... :hehe:

meski banyak juga mantan TKI/W  yang sudah diinvest kan ke bentuk lain, tanah misalnya.

Tapi menurutku kurang produktif, kalo bisa seh dengan pengalaman kerja di luar yang tentunya disana menuntut etos kerja yang tinggi bisa ditularkan ke kampung halaman , bisa membuka lapangan kerja baru dan menyerap banyak pengangguran yang ada di kampung.

Boleh jadi TKI/W tapi jadilah TKI/W yang produktif dan unggul  :D :D

Offline admin pozone

  • Administrator
  • *****
  • Tulisan: 52
  • Reputation: +28/-3
  • Jenis kelamin: Pria
  • Hidup adalah kebersamaan!!!
    • Liat koleksi Photography ku.
Re: Mosok Arep dadi TKI terus..
« Jawab #4 pada: Maret 13, 2008, 04:20:36 pm »
salam sukses dan bahagia selalu buat semua............

saya jujur terharu atas cerita di atas............ :((
melihat lika-liku kehidupan yang semakin berliku kalau di turuti......
tetes air mata bukahn halangan untuk terus melangkah.......nice post brother..........i like it.....

saya sendiri kembali berpikir, hidupku yang masih sangat jauh (semoga Tuhan memberkati.....) apa akan mengalai proses seperti itu pula.....??
maaf, saya jadi melankolis.......(sambil neteskan air mata)....

semua dukungan dan kerjasama warga Ponorogo dalam membangun komunitas ini, semoga akan menemukan partner kerja dan lahan pekerjaan yang ada....

saya sangat bersyukur, atas karunia ini.....meski dari awalnya sangat susah, dan cobaan terus menghadang....
ini kali ke tiga forum PonorogoZone kembali Online....setelah beberapa saat lalu mengalami gangguan dan cobaan.
di saat forum sudah mencapai member 130an webhost ada gangguan besar............(kok jadi curhat forum ya????)

gak papa ya?? sekalian nyampur sedihnya.......

lanjut,....

terima kasih Kang Ajie......


                                                                     
Kutip
New York, 12 Maret 2008
                                                                        Gunawan Sapta Adjie
                                                                     (senior member dong..!! please)
                                                                             ha.ha.ha..

   waduh....usaha dulu aja deh kang....kita sama-sama kok.......percuma kan kalau dapat title tinggi tapi kosong, alias ga berisi....opo bedane....?haaa

buka usaha swalayan aja................UDINstore........

Komunitas Online Terbesar di Ponorogo

Offline PipoGroup

  • Pasukan Tempur
  • *
  • Tulisan: 3
  • Reputation: +0/-0
Re: Mosok Arep dadi TKI terus..
« Jawab #5 pada: Maret 13, 2008, 08:02:13 pm »
melok usaha aku op piyee pak udin
 :D :D

Offline caxunk's

  • CHELSEA 4 Ever
  • Special Member
  • *****
  • Tulisan: 1,468
  • Reputation: +4/-1
  • Jenis kelamin: Wanita
  • ?????????????
    • cakung::official websites::.
Re: Mosok Arep dadi TKI terus..
« Jawab #6 pada: Maret 13, 2008, 08:15:05 pm »
wakakak...melu usaha bakul warnet, eh salah, bukak warnet maksudnya :)) :music:

Offline GSAdjie

  • Moderator
  • **
  • Tulisan: 262
  • Reputation: +10/-0
  • Jenis kelamin: Pria
  • Lahir.. Belajar.. Berjuang !!
Re: Mosok Arep dadi TKI terus..
« Jawab #7 pada: Maret 23, 2008, 01:16:35 pm »
  :salut:

Offline fatkur_ganteng

  • Member Holic
  • ****
  • Tulisan: 1,111
  • Reputation: +12/-8
  • Jenis kelamin: Pria
  • [ fatkur_ganteng ]
    • Svpermchine
Re: Mosok Arep dadi TKI terus..
« Jawab #8 pada: April 01, 2008, 01:45:31 am »
Nah.... Udin. jangan lupa bersyukur atas apa yang Allah berikan padamu sekarang.

kalau mau buka usaha... mending dipikirkan yang matang ^^

cari yang prospek ke depannya baik ^^ ok!


Komunitas Online Terbesar di Ponorogo

Offline fiddin

  • Hero Member
  • *****
  • Tulisan: 625
  • Reputation: +16/-10
  • Jenis kelamin: Pria
  • nyam - nyam..
    • ngaso sejenak
Re: Mosok Arep dadi TKI terus..
« Jawab #9 pada: Juli 05, 2009, 09:28:47 am »
ayo lek nobarengan ae, instrospeksi dirine, ben sadar barengan